Interview

Targetkan Generasi Muda, Pluang Hadirkan Layanan Aset Kripto

Gandeng PT Bumi Santosa Cemerlang yang telah memperoleh izin dari BAPPEBTI

Berdasarkan data yang dirilis oleh adan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti), tercatat saat ini jumlah investor dan nilai transaksi aset kripto di Indonesia pada awal tahun 2022 meningkat cukup signifikan. Nilai transaksi aset kripto di Indonesia bertumbuh dari Rp64,9 triliun pada 2020 menjadi Rp859,4 triliun di tahun 2021. Kenaikan pertumbuhan transaksi aset kripto mencapai 16,2% per bulannya.

Meningkatnya demand tersebut dimanfaatkan oleh Pluang, yang merupakan platform investasi multi-aset, untuk menghadirkan layanan aset kripto. Menggandeng PT Bumi Santosa Cemerlang (BSC) sebagai mitra, Pluang saat ini dapat melakukan kegiatan perdagangan aset kripto yang sudah terdaftar di BAPPEBTI.

Kepada DailySocial.id, Director of External Affairs Pluang Wilson Andrew mengungkapkan, Pluang berkomitmen memberikan kemudahan dan akses seluas-luasnya kepada para investor aset kripto dengan jaminan keamanan yang baik.

Berbeka lisensi sebagai calon pedagang fisik aset kripto, Pluang bersama BSC ingin memaksimalkan potensi keterbukaan akses digital ini untuk terus mendorong pertumbuhan ekonomi digital. Investasi aset kripto di Pluang bisa dilakukan mulai dari Rp5 ribu dan hanya dengan tiga kali klik saja di aplikasi.

BSC merupakan mitra dari Pluang yang baru saja mendapatkan lisensi sebagai Calon Pedagang Fisik Aset Kripto melalui Keputusan Kepala BAPPEBTI dengan nomor 012/BAPPEBTI/CP-AK/4/2022.

More Coverage:

Crypto Asset Platform Blocknom Temporarily Terminate its Services due to License Issue

"Dengan kolaborasi ini, Pluang bersama BSC dapat memberikan akses perdagangan aset kripto yang aman, terpercaya, serta diawasi oleh otoritas berwenang dengan adanya tanda daftar dari Bappebti," kata Wilson.

Sebelumnya, Pluang juga telah bermitra dengan PT Aset Digital Berkat (Tokocrypto) dan PT Zipmex Exchange Indonesia (Zipmex) dalam menyediakan akses investasi aset kripto.

Pluang juga telah mengantongi lisensi perdagangan emas digital dari BAPPEBTI dalam menawarkan aset emas digitalnya, Pluang bekerja sama dengan PT Pluang Emas Sejahtera (PES) yang terdaftar sebagai pedagang fisik emas digital.

Izin tersebut memungkinkan Pluang untuk menawarkan produk emas digital pada penggunanya secara aman dan terjamin di bawah regulasi dan pengawasan lembaga negara Indonesia.

Fokus menjadi layanan platform investasi multi-aset

More Coverage:

Terkendala Perizinan, Platform Aset Kripto Blocknom Hentikan Layanan Sementara

Didirikan oleh Claudia Kolonas dan Richard Chua, Pluang saat ini mengklaim telah memiliki lebih dari 6,7 juta pengguna telah terdaftar di platformnya. Mereka juga telah memiliki beberapa produk investasi di antaranya Emas Digital, Micro E-Mini Index Futures, Saham AS CFD, Aset Digital, dan Reksa Dana. Adanya berbagai macam aset investasi merupakan komitmen dari Pluang untuk mempermudah masyarakat dalam melakukan diversifikasi portofolionya.

Setelah meluncurkan layanan aset kripto, ke depannya Pluang juga memiliki rencana untuk terus berinovasi baik dari sisi penambahan kelas aset maupun fitur-fitur pelengkap untuk mempermudah para investor di Indonesia dalam melakukan diversifikasi aset.

"Kami juga terus melakukan riset pasar untuk menjawab kebutuhan terkini dari para investor, khususnya investor ritel di kalangan milenial, dan tengah menggodok beberapa inovasi produk baru untuk menjawab tren berinvestasi yang semakin berkembang di masyarakat saat ini," kata Wilson.

Tercatat saat ini Pluang telah mengalami peningkatan jumlah pengguna hingga 10 kali lipat. Pertumbuhan masif ini juga disumbang oleh pertumbuhan jumlah investor kripto di Pluang yang terus meningkat. Dengan tren positif dan legalitas dari otoritas berwenang ini, perusahaan optimis ke depannya jumlah investor kripto akan terus bertumbuh dan transaksi investasi kripto menjadi kian terjamin.

More Coverage:

Ajaib Kini Tawarkan Investasi Kripto, Semakin Lengkap sebagai Wealthtech

"Ekosistem yang semakin matang ini akan turut membantu pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia terutama dalam hal investasi aset digital," kata Wilson.

Awal tahun 2021 lalu Pluang telah merampungkan penggalangan dana pra-seri B sebesar $20 juta atau 288,8 miliar Rupiah. Konsorsium pendanaan tersebut dipimpin oleh Openspace Ventures didukung investor yang telah terlibat di putaran sebelumnya, termasuk Go-Ventures. Sebelumnya Pluang telah mendapatkan pendanaan Seri A senilai $3 juta pada Maret 2019.

Application Information Will Show Up Here
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again